Saya Ada Cerita

Pare Test. Jangan mengalah selagi belum berjaya

19 Disember 2018  hari penuh debaran. Tahun ini dalam PDRM diperkenalkan pula dengan PARE TEST. Sebelum ini tidak ada dalam PDRM dan tahun 2017 adalah tahun pertama ujian ini diadakan.Tanpa sebarang latihan , paksakan diri untuk buat yang terbaik. Ujian ini adalah berlandaskan masa mengikut umur. Terdapat perbezaan masa antara wanita dan lelaki iaitu 15 saat.

Apa itu pare test?

“The Physical Abilities Requirement Evaluation (PARE) is an occupational test used to assess a person’s ability to perform the physical demands of police work by simulating a critical incident of chasing, controlling, and apprehending a suspect.Jun 6, 2016”

Ikutkan tarikh asal PARE TEST ini adalah 21 Disember 2018. Namun begitu pegawai kanan JSPT wanita ini ada dalam 5 orang dan yang mampu atas faktor kesihatan cuma 4 dan seorang lagi bercuti. Jadi hari tersebut saya, ASP Heryani dan ASP Mariam sahaja yang menjalankan ujian ini.

Saya pula hari tersebut, seawal 7 pagi sampai di Taman Tasik Perdana untuk melakukan “streching”. Terima kasih atas sokongan suami dan anak-anak. Kiranya jauh jugak larian saya pagi itu. Seronok bila berlari, keluar peluh. Badan rasa sedap dan ringan walaupun jenis yang berisi.

Jam 8pagi kami ke Menara 2, Bukit Aman untuk menhadapi ujian. Tapi, semasa diambil tekanan darah, saudara  nak tahu berapa bacaan? MasyaAllah 185/110. Tinggi tu! Tapi badan memang tak rasa pening atau rasa nak pitam. Jadi saya maklumkan anggota bertugas, “Okay Cik, saya boleh lakukan. Jangan risau!”.

Selepas beberapa orang melakukan ujian tersebut, nampak mudah dan dalam hati cakap , “Boleh ini, tak susah pun. Survive hanya dalam masa 4 minit sahaja! Yakin boleh!”

PARE TEST

Owh ya, untuk usia 30-35 masa untuk lulus adalam 4 minit 30 saat dan untuk 36-40 4 minit 45saat. Syukur akhirnya berjaya. Tapi masa melakukan Pare test ini, tiba sahaja round keempat rasa lelah sangat. Namun, kata orang jangan mengalah. Kalau dah berjaya lakukan 4 pusingan kenapa lagi 2 pusingan hampir di garisan penamat nak mengalah.

AKSI PARE TEST

Ya, kata-kata dalam diri yang membantu untuk berjaya. Bukan sokongan daripada rakan atau orang luar. Bahasa dalaman diri yang menentukan kejayaan diri samada boleh berjaya atau tidak. Tengoklah semasa melakukan aktiviti ini pelbagai dugaan dan pergerakkan.

Untuk yang ingin menonton cabaran 4 minit 30 saat yang terlah berjaya dilalui, dipersilakan menonton di youtube.

Pengajaran Daripada Pare test

Pengajarannya, lakukan sesuatu yang telah kita mulakan sehingga berjaya. Bahasa diri dan sokongan diri sendiri adalah keutamaan yang akan menjadikan kita orang berjaya atau gagal. Biarpun semasa “ujian” ada pelbagai rintangan dan dugaan , namun kejayaan pasti akan jadi milik orang yang berusaha.

Tiada kejayaan yang datang bergolek. Saudara apa juga pekerjaan yang kita lakukan selagi boleh buat lakukan dengan habis baik dan tetapkan keazaman tinggi kenapa mesti berjaya. Jadi, sama-sama kita daki sebuah perjalanan di hadapan yang belum pasti dengan azam danmatlamat yang betul. Walaupun susah untuk melakukannya namun pasksa diri untuk teruskan perjuangan. Rezeki akan tetap jadi milik kita. Insyallah semuanya dengan izin Allah swt. Saudara ada belajar sesuatu?

Tadika mahal atau murah yang mana pilihan ibu ayah?

Saudara, kita ini bila telah menjadi ibu pastinya kita cuba lakukan yang terbaik. Tambahan pula bila anak yang pertama. Anak pertama menjadi bahan percubaan dan dialah juga yang menebas lorong untuk adik-adiknya.

Anak yang pertama apabila sudah tiba masanya untuk mula belajar  adalah satu cabaran bagi serang ibu. Saya juga mengalami situasi ini ketika tahun 2014. Ketika itu anak pertama berusia 4 tahun. Zaman berubah tidak lagi seperti kita dahulu yang menunggu usia 6 tahun baru bermula alam persekolahan. Sekarang, siapa yang boleh menguasai ilmu dengan cepat maka dia akan berada di hadapan.

Anak yang sulung dipercayai akan berjaya dalam pelajaran apabila ibu bapa tahu hala tuju anak-anak mereka. Anak yng pertama akan menjadi icon kejayaan kepada adik beradik yang berada di bawah. Oleh itu, pemilihan sekolah dan juga landasan serta tapak permulaan untuk belajar amatlah penting.

Tadika Swasta kena bijak pilih!

Saudara pembaca setujukah anda jika saya katakan yang kehidupan anak-anak kita hari ini kebanyakkannya disajikan dengan pelbagai modul pendidikan awal sekolah. Ada pelbagai syarikat swasta yang menawarkan perkhidmatan pendidikan awal. Saya juga tidak terkecuali memilih perkhidmatan yang ditawarkan yang mencecah belanja tiga ke empat ratus ringgit sebulan.

Situasi yang kami alami  juga sama. Saya memilih sekolah pendidikan awal untuk anak pertama yang yurannya agak mahal. Namun begitu, konsep yang diajarkn tidak memenuhi fokus dan kehendak saya sebagai ibu. 8 bulan saya hantar dan mengambil anak di sekolah, tetapi bagi saya anak tidak menguasai apa yang saya inginkan.

“Along, cuba sebutkan perkataan ini (sambil menunjukkan flash card).”

Sedihnya 8 bulan bersekolah 2 suku kata anak masih tidak dapat membaca walaupun dua suku kata. Terdetik dihati,

“Ini tidak boleh diteruskan, anak pasti akan ketinggalan jika anak masih kekal di sekolah yang sama.”

Keputusan Segera!

Esoknya, anak tidak lagi dihantar ke sekolah berkenaan. Proses mencari guru peribadi bermula, dan akhirnya  rezeki anak untuk mendapat pendidikan awal di kelas malam. Agak jauh daripada rumah, namun jarak bukanlah penghalang. Perjalanan dari Semenyih ke Sg Long makan masa selama hampir 30 minit.

Begitulah yang saya dan suami alami. Balik sahaja dari pejabat terus bersiap untuk mengambil anak dan hantar ke kelas malam. Penat masih belum reda, disambung pula dengan tugasan sedia menanti. Tangisan kepenatan dan air mata tidak dapat dibendung lagi. Teringat saat ini bagaimana penat lelah ayah membesar dan memberikan saya pendidikan. Pernah dalam kereta ketika menunggu anak habis belajar, menitis air mata rindu kepada ayah. Besarnya pengorbanan mak ayah kan!

2 Bulan, akhirnya berjaya!

Seterusnya, apabila fokus dan niat kita jelas segalanya pasti dipermudahkan. Dalam tempoh tidak sampai 2 bulan anakanda saya telah berjaya menguasai baca dua suku kata. Syukur tidak terhingga apabila mendapat maklumbalas yang baik daripada cikgu yang mengajar. Kiranya Along hanya belajar membaca dalam tempoh singkat menggunakan kaedah bacalah anakku.

Along berjaya habiskan syilibus pada usia 5 tahun.  Kenapa perlu membaca awal? Ini adalah salah satu kebolehan untuk anak menduduki peperiksaan kelayakkan bagi kemasukkan darjah satu di sekolah integrasi. Bermakna anak mesti lulus ujian kelayakkan, nak lulus kenalah membaca!

Bermula daripada itu, kini angah juga turut belajar di kelas malam. Cuma bezanya Angah nak sangat belajar di tadika. Jadi tahun depan dia pergi juga tadika untuk memenuhi masa dan belajar pelajaran yang tidak ada di kelas malam. Kakak pun akan turut serta tahun depan di kelas malam. Jadi, kita sebagai parents kena bijak memilih bukan sekadar memilih sekolah kerana prestasi yang digembar gemburkan serta terpedaya dengan iklan papan tanda di lebuhraya.

Selamat memilih tadika dan juga alam persekolahan yang terbaik untuk anakanda kita. Selamat memilih dan membuat keputusan yang tepat. InsyaAllah jumpa nanti di entry akan datang.

Kesibukkan kita api yang membakar jiwa anak!

Assalamualaikum jumpa lagi kita pada hari ini . Syukur. Saya nak kongsikan betapa ketika saya sibuk, saya serahkan tugas didik anak kepada bibik.Yang akhirnya memberikan kesan yang negatif!

Tahun 2013 ketika itu saya masih bekerja. Saya merasakan macam cabaran apabila anak semakin bertambah. Ketika itu juga usia saya baru 27 tahun. Saya mula merancang untuk menggunakan perkhidmatan pembantu rumah.

Alhamdulillah suami setuju dengan cadangan saya. Maka, apabila ada sahabat mula mencadangkan agen saya rasa yakin dengan kehadiran pembantu dari Indonesia ini. Seminggu sebelum kelahiran anak kedua, pembantu rumah dari Indonesia pun datang.

Rezeki kami dapat pembantu rumah yang sangat baik dan jujur. Selama itu jugalah banyak urusan rumah tangga saya serahkan kepada pembantu rumah. Ya, saya sibuk ketika itu dan tahun yang sama saya bercuti tanpa gaji untuk belajar dalam pengurusan perniagaan.

Kami seisi keluarga amat menyayangi pembantu rumah kami. Kemana sahaja pergi saya akan pastikan bibik akan dibawa dan tidak merasa kesunyian. Waima apabila tiba hari raya, kami turut membelikan pembantu rumah pakaian baru. Begitulah kehidupan saya dan keluarga selama tiga tahun berturutdari tahun 2013 sehingga 2015.

Setiap tahun, saya akan benarkan pembantu rumah balik ke Indonesia bagi bercuti bersama keluarga. Saya berharap agar pembantu rumah saya akan lebih bersemangat apabila muncul tahun baru. Namun, kesenangan keluarga kami bersama pembantu rumah ini tidak lama. Tahun ke tiga, saya dan anak-anak menghantar “bibik” kelapangan terbang. Bibik ingin pulang bercuti.

Bibik bercuti

Sebulan bibik bercuti dan hari yang dinanti bakal tiba. Nombor telefon pembantu rumah tidak dapat dihubungi. Berkali-kali cubaan dibuat. Terdetik di hati dan bersuara kepada anak-anak saya, “Bibik sudah tidak mahu kembali agaknya”.

Hari yang dinantikan tiba jua. Tiada panggilan telefon dan tiada juga khabar daripada facebook oleh anakanda bibik. Maka, ketahuilah kami bahawa pembantu rumah yang kami sayangi tidak lagi akan kembali kepada kami.

Gusar dan gelisah adalah emosi saya ketika itu. Itulah kesilapan saya kerana meletakkan pembantu rumah dalam urusan keluarga. Saya begitu yakin yang pembantu rumah menjaga anak-anak ketika itu.

Gusar kerana bibik tiada

Pada mulanya agak susah untuk terima hakikat pembantu rumah tidak ada. Malah dalam menghadapi cabaran untuk membesarkan anak-anak sebagai seorang wanita bekerja saya mulai merasa tertekan. Rupanya aturan Allah swt itu terbaik. Pembantu rumah tidak datang semula ke sini adalah satu nikmat.

Menyedari akan hal itu, kami sedar bahawa anak-anak kini berada dalam pandangan saya dan suami. Makan minum waima cuci pakaian dan kebersihan diri anak-anak saya dan suami yang uruskan. Prinsip saya dan suami, walau sesusah mana sekalipun, ibu bukanlah tempat kita perlu tuju untuk meminta bantuan.

Mak kita bukan bibik kita

Ibu kita atau ibu mertua bukanlah pembantu rumah yang layak untuk mengambil tempat pembantu rumah terdahulu. Susah payah saya dan suami, mestilah diharungi dengan hanya bantuan daripada Allah swt. Ya, buat apa perlu takut, setiap perjalanan hidup kita Allah swt ada. Dia sebenar-benar yang memberi pertolongan kepada hambanya.

Jika saya bandingkan dahulu, semuanya di serahkan kepada pembantu rumah. Kesilapan saya kerana yakin, “Bibik ada, buat apa perlu bersusah payah!”

Kesannya sehingga ke hari ini apabila anak-anak membesar dengan pembantu rumah mereka amat manja dan semua urusan perlu dituruti. Inilah kesan yang terjadi keatas anak kedua saya, Angah.

Akibat sibuk, saya bakar jiwa anak!

Kesibukkan saya mengejar dunia ketika itu adalah api yang membakar jiwa dan sikap anak-anak.  Mungkin antara sebabnya adalah kerana pembantu rumah saya terlalu memanjakan Angah. Kedua, Angah terlalu bergantung harap pada orang lain dan bersikap “bossy”. Tanpa pernah disuruh melakukan kerja, waima mengangkat barang dan memasukkan baju ke dalam mesin basuh.

Setelah sedar akan kesilapan saya, saya terus berdoa supaya Angah berubah sikap menjadi lebih baik. Doa ibu sangat  mustajab , saya yakin doa saya Allah swt akan tunaikan . Malah diusia kecil ketika itu, anak kedua saya baru mencecah tiga tahun. Masih belum terlambat untuk saya dan suami mengubah sikap dia.

Bukanlah sesuatu yang mudah tapi saya  yakin boleh untuk mendidik anak-anak seramai empat orang yang kecil. Setelah pembantu rumah tersebut tidak lagi kembali sehingga ke hari ini kami tidak lagi berhajat untuk mendapatkan bantuan pembantu rumah. Cukup sekdar anak-anak berada di rumah pengasuh sepanjang hari dan waktu malam saya dan suami akan mendidik mereka selayaknya sebagai ibu dan ayah.

Tips tanpa bibik

Antara tips yang kami lakukan adalah dengan membuat persediaan minda walaupun anak-anak masih kecil. Pertama setiap malam mereka akan diprogramkan dengan perkara yang mesti dilakukan keesokkan harinya.

Kedua, untuk terapkan nilai kasih sayang pada anak-anak  sangat mudah iaitu dengan sentuhan dan rasa cinta. Saya juga tidak mengongkong anak-anak daripada melakukan sesuatu yang baru bagi mereka. Contohnya, Maisarah setahun ingin memangku adiknya saya memberi izin tetapi dengan pemantauan.

Selain itu saya sentiasa peluk mereka dan bisikkan rasa sayang saya dihati mereka dan didalam doa kita sebagai ibu bapa supaya anak-anak membesar dengan iman dan taqwa. Kami masih kekal bersama tanpa ibu yang jadi “bibik” di rumah mahupun pembantu rumah dari Indonesia.

Rahmat tanpa bibik

Syukur pembantu rumah bercuti selamanya dari kami adalah satu rahmat yang amat besar. Syukur setelah ketiadaan pembantu rumah, anak-anak semakin rajin berdikari dalam melakukan kerja rumah dan mereka sendiri belajar untuk bekerjasama dalam setiap perkara. Benarlah , Allah swt lebih mengetahui mana yang baik dan mana yang buruk. Sebaik-baik kita merancang, sebenarnya Allah swt akan mengaturkan sesuatu yang mungkin buruk pada pandangan kita tetapi baik disisi Allah swt.

Semoga saya dan saudara memegang kata-kata ini:

Anak adalah tanggungjawb kita. Bukanlah tugas pembantu rumah untuk mendidik anak-anak kita. Selain itu, susah dan payah membesarkan keluarga dan hal rumah tangga elakkan daripada menjadikan ibu ayah sebagai orang suruhan kita. Mereka berhak untuk menikmati umur mereka, menikmati kebebasan masa untuk belajar tentang akhirat dan bersosial dikalangan rakan seusia mereka. Jangankan kerana kita mereka merana, sedih dan meratapi nasib diusia senja.

Ibu ayah bukan pembantu rumah kita. Bebaskan mereka selagi upaya. Pembantu rumah bukanlah orang bertanggungjawab dalam mendidik anak-anak kerana kita pemegang amanah besar iaitu tugas mendidik anak menjadi ahli syurga dan pemimpin yang berkualiti untuk agama, masyarakat dan keluarga.

Berhenti belajar dan kerja sebagai kerani, bahagiakah sebenarnya?

Assalamualaikum, bertemu lagi kita hari ini. Jom kita liat apakah bahagia yang sebenar dan bagaimana jika kita bersangka baik kepada Allah swt, Allah swt akan ganti dengan yang lebih baik.

Sahabat, pasti ramai antara kita mengimpikan untuk memiliki segulung ijazah. Memiliki segulung ijazah adalah impian semua pelajar. Termasuk saya yang ketika itu terus membuat keputusan untuk berada di Semester pertama Ijazah Perakaunan di UiTM Arau.

Oleh kerana keputusan peperiksaan semasa Diploma Perakaunan memberansangkan, jadi tiada masalah untuk terus belajar. Jadi, usia ketika itu hanya membayangkan yang saya mesti dapat apa yang saya impikan. Tambahan pula, jika berjaya saya adalah anak yang pertama bakal beroleh kejayaan di pentas konvokesyen yang memiliki segulung ijazah.

Aturan Allah swt sentiasa baik.

Rupanya aturan Allah swt itu yang terbaik. Semasa semester pertama pengajian Ijazah Sarjana Muda Perakaunan, saya juga ada memohon di Suruhanjaya Perkhidmatan Awam. Rupanya bukan sekadar gatal tangan memohon, bukan juga sengaja tetapi itulah rezeki yang telah Allah swt aturkan kepada saya.

Tidak sempat menghabiskan semester pertama, saya mendapat tawaran temuduga sebagai Pengurus Kewangan W17. Saya masih dalam dilema untuk meneruskan pengajian atau menamatkan sehingga setakat ini sahaja.

Hari demi hari berlalu, saya dipanggil untuk sessi temuduga. Hari yang dinantikan tiba. Saya seolah-olah tiada perasaan gentar dan takut menghadapi temuduga tersebut di Pusat Temuduga Anak Bukit, Alor Setar Kedah.

Tidak berapa lama kemudian, saya menerima satu sampul yang dicop dengan cop kerajaan negeri Pulau Pinang. Seingat saya didalam surat tersebut memerlukan saya melaporkan diri pada 15 Ogos 2017.

Bayangkan semester baru sahaja bermula. Saya perlu membuat satu keputusan demi masa depan saya. Syukur dengan petunjuk dan juga restu bonda dan ayahanda akhirnya saya menerima tawaran tersebut. Walaupun jika difikirkan tawaran gaji ketika itu sangat kecil, hanya bermula dalam lingkungan lapan ratus lima puluh ringgit. Cuma apabila ditambah dengan elaun dapatlah gaji dalam seribu lebih.

Bantu mak dan ayah!

Besar atau kecil gaji ketika itu, fokus saya untuk bekerja kerana saya perlu berusaha untuk membantu bonda dan ayahanda saya. Saya tidak memikirkan bab ketidakcukupan.

Permulaan yang hebat bagi saya. Seorang yang memiliki Diploma Perakauan dari UiTM perlu bekerja sebagai kerani. Namun begitu saya bersyukur, kerana saya telah diterima masuk dalam perkhidmatan awam. Kalau fikirkan zaman tersebut, dapat bekerja dalam sektor awam adalah rezeki yang bermakna.

Kenapa saya memilih untuk menerima jawatan W17 ini, walaupun saya memiliki Diploma Perakaunan? Prinsip saya mudah iaitu biar apa sahaja kerja yang ada kita syukuri. Pasti akan ada nikmat yang lebih besar akan saya perolehi.

Siapa sahabat kita! Bukan pangkat bagi bahagia.

Permulaan yang biasa inilah yang membawa saya ke hari ini. Jika dulu saya bekerja walaupun dengan pangkat yang rendah, tetapi saya dapat rasai nikmat bahagia, dikelilingi kawan-kawan yang baik. Ingat saya kepada sahabat baik saya Kak Azila dan Kak Diana.

Ketika itu kami bekerja tanpa mengira hukum pangkat dan tiada sekelumit perasaan benci atau bersaing secara tidak sihat. Masing-masing bekerja dengan jujur dan ikhlas. Begitu juga dengan persahabatan yang dihulurkan. Semuanya jelas nampak disinar mata dan juga perlakuan.

Bermulalah zaman saya ketika itu bekerja sebagai penjawat awam. Bagi saya satu pengalaman yang indah apabila saya bermula hanya dengan menyewa bilik yang kosnya ketika itu dalam RM200 untuk satu bilik.

Bukan seorang, tapi bilik tersebut dikongsi bersama dua lagi penghuni. Bilik yang sempit, tidak mampu sekalipun untuk memuatkan walau sebuah katil “Queen”. Tidur pula hanya beralaskan tilam nipis yang digulung apabila tidak digunakan.

Namun begitu saya bersyukur makcik yang menyewakan bilik dan menumpangkan saya sangat baik hati. Bagi saya ketika itu, walaupun bergaji kecil namun saya rasa cukup. Hidup sempurna dan tiada pernah rasa kecewa.

Menyesal!

Jadi, saudara rasa saya menyesal atau tidak berhenti belajar? Saudara, jadikan apa yang kita ada sebagai tangga syukur kita kepada Allah swt. Yakin apa yang kita buat dengan petunjuk daripada Allah swt, pasti ada hikmah yang ingin Allah swt aturkan kepada kita. Langkah saya untuk menggenggam segulung ijazah tidak terhenti.

Rupanya saat Allah swt kurniakan rezeki saya berkerja di Jabatan Kerja Raya Komtar, Pulau Pinang ketika itu adalah untuk memberikan saya peluang belajar. Tidak lama selepas saya melaporkan diri, saya memohon untuk sambung belajar.

Teruskan Usaha!

Universiti Sains Malayia menjadi saksi saya untuk terus berusaha. Benar bukan, apa yang kita tinggalkan pasti ada hikmah disebaliknya. Mungkin jika terus belajar dalam Ijazah Sarjana Muda Perakaunan ketika itu, saya akan berakhir dengan “Pointer” yang rendah dan akhirnya menanggung hutang belajar yang tinggi. Jadi, saya sangat bersyukur atas nikmat kerjaya pertama saya yang pernah saya lalui satu ketika dahulu.

Apakah yang saya cuba sampaikan? Kalian saudara pembaca. Mungkin kalian sedang menghadapi atau juga melalui kerjaya yang kalian merasakan ianya adalah setakat ini sahaja. Mungkin kalian sedang meratapi dengan kegagalan dan memikirkan bahawa tiada rezeki untuk menjadi lebih hebat, tiada rezeki belajar dan sebagainya. Sebenarnya, saya percaya dan yakin apa yang saudara sedang lalui adalah mengikut aturan yang terbaik yang sedang Allah swt aturkan.

Sama seperti saya katakan diatas, mungkin jika saya terus belajar dahulu saya bakal menanggung hutang yang banyak. Jadi, apa sahaja yang terjadi kepada kita baik atau buruk kita sebenarnya dilandasan yang betul. Jangan pernah sekali kita bersangka buruk dengan pemberian nikmat Allah swt kurniankan kepada kita. Jadikan kita manusia yang sentiasa bersangka baik dan mensyukuri setiap sesuatu. InsyaALLAH.

Pengajaran :

Jangan pernah sekali kita bersangka buruk dengan pemberian nikmat Allah swt kurniakan kepada kita. Jadikan kita manusia yang sentiasa bersangka baik dan mensyukuri setiap sesuatu. InsyaALLAH. Berkenaan dengan rezeki dan pangkat serta kekayaan semua itu akan datang apabila Allah swt tahu bila sesuai untuk dihadirkan kepada kita. Jadi, hiduplah dalam rasa bahagia dan penuh kesyukuran. Jumpa lagi next entry.

Gagal? Bangun semula selagi ada nyawa!

Langit tidak sentiasa cerah. Begitulah juga dengan saya. Ketika habis sahaja pengajian di kolej atau dikenali dengan nama MRSM kami semua berpisah. Cuti sekolah bermula dan masing-masing akan balik ke tempat asal sementara menunggu panggilan universiti bagi melanjutkan pelajaran seterusnya.

Tiada Tawaran Ke Matrikulasi

Saat ini saya rasa sangat “down”. Rakan-rakan yang sebaya dan seperjuangan saya telah ditawarkan pengajian ke peringkat tinggi. Ada yang mendapat tawaran ke Matrikulasi dan ada juga yang mendapat tawaran ke Universiti. Sedih apabila mengenangkan nasib saya. Keputusan peperiksaan tidaklah terlalu cemerlang tapi saya yakin saya sepatutnya ada tempat di universiti.

Namun, rezeki saya tertulis yang saya bakal ke Universiti Teknologi Mara (UiTM Arau) dalam bidang perakaunan. Saya redha dengan ketentuan tersebut, ya bukan rezeki saya di matrikulasi. Mungkin kerana saya salah mengisi boring. Tetapi kini saya tahu, sebenarnya rezeki itu Allah sedang aturkan yang terbaik.

Pengajian peringkat diploma juga masih memerlukan usha yang gigih. Semangat ketika itu sangat tinggi, hinggakan semester pertama saya mendapat anugerah dekan. 3.5 mungkin biasa bagi pelajar lain, namun bagi saya tidak mudah melakukannya.

Join Kelab dan Kokurikulum!

Semester demi semester saya lalui di UiTM Arau. Sikap dan personaliti saya tidak dapat saya ubah. Saya sangat berminat dengan kepimpinan. Sehinggalah saya dilantik sebagai ahli jawatankuasa Kolej Kediaman Beringin.

Semakin bertambah semester, saya semakin sibuk apabila terlibat pula dengan “Orientation Comitee” untuk membantu pengurusan Hal Ehwal Pelajar menyambut dan menguruskan pelajar baru yang masuk setiap semester ke UiTM Arau bagi Minggu Mesra Pelajar.

Gagal!

Saudara pembaca, agaknya saya boleh ikuti kelas pengajian saya dengan baik atau tidak?  Ya, saya masih dilandasan yang betul. Walaupun sibuk dengan aktiviti luar dan aktiviti kebajikan saya suka. Semester demi semester, saya tidak lagi mendapat anugerah dekan. Saya tidak merasa sedih kerana bukan itu ukuran kejayaan. Tetapi, apabila semester ke lima seingat saya, saya gagal dalam satu kertas peperiksaan. Iaitu, kertas Taxation!

Berdebar untuk memberitahu mak dan ayah! Saya takut dipersalahkan. Saya menjadi kemurungan, ada juga pensyarah yang bising dengan saya. Saya tidak mengalah, semester ke enam, saya ambil lagi sekali peperiksaan tersebut. Saya mengulanginya untuk kali kedua.

Gagal Kali Ke-Dua!

Tetapi saya menerima berita yang tidak menggembirakan. Saya gagal lagi sekali. Akibat satu mata pelajaran gred saya jatuh. Saya tidak lagi mencapai 3.00 pointer. Kecewa ketika itu saya dapat rasakan.

Universiti amat mengharap pelajar mereka dapat tamat pengajian sebaiknya. Saya masih ada peluang untuk mencuba. Jika kali ke-tiga saya gagal, bermakna diploma idaman saya hanya bakal menjadi kenangan. Sia-sia sahaja usaha selama 2 tahun kebelakangan ini.

Atas dorongan mak dan ayah, saya bukan orang yang boleh menerima kegagalan. Saya akan berusaha sehingga saya kecapi apa yang saya usahakan. Berkat usaha dan doa mak dan ayah, saya akhirnya kecapi juga kejayaa apabila akhirnya kertas Taxation itu saya dapat “B+”.

Dibuang Universiti

Saudara tahu, jika saya gagal kali ketiga, bermakna peluang saya untuk dibuang universiti amat tinggi. Ketika itu, saya telah berada di semester keenam, bermakna disemester akhir. Alhamdulillah, cuti semester yang terakhir ini ada kelas “short course” dan saya berpeluang untuk berada disini dan belajar. Syukur akhirnya setelah 3 bulan saya fokus kepada pelajaran tersebut saya dapat juga menamatkan pengajian saya disini.

Fokus!

Suadara pembaca, cuba perhatikan apakah yang cuba saya sampaikan diatas. Pertama, tanpa fokus dan tujuan yang jelas kita masih boleh melakukan sesuatu. Namun , hasilnya tidaklah sebaik jika dibandingkan dengan meletakkan fokus kepada sesuatu kerja seara 100%.

Kedua, apabila melakukan sesuatu perkara, kita masih boleh membuat perkara lain. Tetapi mestilah berpegang kepada prinsip, waktu main kita main bersungguh-sungguh, waktu makan kita nikmati makanan tersebut dengan bersungguh juga. Bermakna, apa juga kita lakukan mestilah fokus dan bersungguh-sungguh. Tiada perkara yang kita boleh capai dan laksanakan dengan melakukannya secara sambil lewa.

Ketiga, apabila kita berada dalam situasi tekanan, sebenarnya akan mendorong kita lebih efisyen dan melakukan sesuatu dengan lebih baik.

Permata terhasil daripada tekanan yang kuat

Sebagai peringatan untuk diri sendiri dan sahabat semua, apabila kita gagal sebenarnya adalah peluang untuk kita melakukan dengan lebih baik. Apa yang mendorong kejayaan kita adalah berani bangun semula selepas jatuh.

Orang yang hebat adalah orang yang sentiasa mendorong diri untuk bangun semula, itulah kejayaan yang sebenar. Gagal bukan penghalang, tetapi kegagalan adalah cabaran untuk kejayaan. Jadi, jom kita bangun semula jika pernah gagal. Jumpa lagi di lain entry ya.

Kita orang kampung, buktikan kita boleh!

Meskipun lahirnya seseorang dari sebuah daerah dan kampung kecil. Itu bukanlah bermakna tiada masa depan yang cerah bagi anak-anak kecil seperti saya ketika itu. Usah berputus asa andai tiada rezeki untuk terus belajar.

Hidup ini rezeki dimana-mana!

Hidup ini umpama cacing nun jauh di dalam tanah. Walaupun mereka hidup tersembunyi, namun masih ada rezeki yang diberikan oleh Sang Pencipta. Setiap orang ada rezeki yang telah dijanjikan sejak mereka dilahirkan. Begitu jugalah kita.

Ejekan daripada orang sekeliling dahulunya adalah kata-kata dianggap memedihkan jiwa, menyakitkan hati, namun sebenarnya segala duka tersebut hanyalah pemangkin kejayaan seseorang.

Walaupun dihina, diejek dan dicaci semangat yang kuat bukannya daripada orang sekeliling. Pendorong kejayaan kita adalah diri kita sendiri.

Mengimbau zaman persekolahan, saya adalah antara pelajar yang aktif. Bak cerita saya pada awalnya, saya hanya seorang anak buruh kasar yang bekerja di ladang. Bonda pula hanyalah seorang suri rumah. Namun, matlamat menggapai bintang tersemat jauh disanubari.

Sejak dibangku sekolah rendah, pertandingan bercerita, pidato malah perbahasan amatlah diminati. Jiwa seorang peguam bagaikan terdidik sendirinya. Ini bermakna, sejak dibangku sekolah saya telah didik oleh guru untuk terus berani kehadapan.

Walaupun berada di Sekolah Kebangsaan Seri Tunjong, Beseri Perlis iaitu sebuah sekolah kampung tetapi perjuangan ingin berjaya tidak pernah luntur. Sekolah kampung bukan sebarang kampung, saingan antara pelajar masih segar diingatan.

Ya, saya dan rakan-rakan membesar disebuah kampung malah bersekolah bukanlah sekolah yang diangkat sebagai sekolah premier. Semangat belajar dan kesungguhan adalah rahsia kejayaan.

Teringat sungguh saya dengan sahabat saya, Hanim, Azira, Fizah, Faharul, Rahim, Ajmali , Zaini, Kamal Amri, Afni dan ramai lagi. Mereka juga hanyalah asalnya daripada kampung. Ketika itu, saya berada dalam ‘circle’ mereka adalah satu tuah dan rezeki yang saya syukuri sehingga saat ini. Kejayaan mereka sebagai sahabat ketika itu menyuntik semangat saya.

Setelah saya dan rakan-rakan berjuang ketika itu untuk peperiksaan Ujian Penilaian Sekolah Rendah kami masing-masing berpisah.



Pemilihan sahabat.

Memilih sahabat daripada zaman persekolahan lagi amat penting. ‘Circle’ atau kelompok pergaulan akan menentukan siapa kita. Jadi atas sejarah hidup ini, saya amat menitik berat perihal anak-anak termasuk dengan siapa mereka berkawan.

Namun, kejayaan yang saya impikan dan pelangi impian saya musnah apabila saya tidak mendapat tempat ke sekolah menengah ‘elite’ di Kangar, Perlis. Saya menyambungkan pelajaran di peringkat menengah di Sekolah Menengah Kebangsaan Dato Sheikh Ahmad Arau. Kekecewaan saya tidak lama, saya tetap mantapkan perjuangan sehinggalah saya menduduki peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) ketika itu.

Oleh kerana jarak dari rumah ke sekolah agak jauh, saya menumpang sahabat baik saya Nazatul Shima dan Nazatul Syida. Mereka anak guru, ya…ayahnya mampu menghantar menggunakan kereta. Sedih mengenangkan nasib saya, terpaksa menumpang kenderaan orang lain. Ada kalanya arwah ayahanda menghantar saya dengan membonceng capcai.

Asrama Seawal Usia 13tahun

Saya tekad, saya harus berjuang untuk dapatkan tempat di asrama seawal usia 13 tahun. Apabila permohonan saya diluluskan, saya bagaikan menjerit kegembiraan “Yes!!, Yess!!” “Nooraini, tawaran penempatan di Asrama Sekolah Menengah Dato Sheikh Ahmad, Arau.” Terus saya bersetuju dan alhamdulillah ayahanda dan bonda juga tiada halangan.

Sekali lagi, peperiksaan besar tiba. Saya harus mengaturkan sebuah perjalanan masa depan. Samada meneruskan pelajaran di sekolah ini atau mencabar diri meneroka suasana yang baru.Saya yakini, saya boleh pergi lebih jauh. Peperiksaan bermula, dan apabila tiba masa mengambil keputusan peperiksaan, syukur.

“Mak, kakak dapat 6A, 2B”. Seronok bukan kepalang. Saya berjaya mencapai impian dan keputusan peperiksaan yang saya harapkan. Doa mak ayah saya terbayar dengan keputusan peperiksaan seperti ini bagi seorang anak kampung seperti saya.

Asas yang membuatkan saya tidak terus dalam dilema dan situasi berputus asa sebenarnya adalah kerana saya ada rakan-rakan yang lebih berjaya. Saya cemburu!Mereka lebih hebat berbanding saya. Kejayaan mereka menguatkan semangat saya.

Peranan sahabat seperjuangan amat penting dalam kehidupan seseorang mengejar pelangi dan cahaya kejayaan yang sedang menanti dihadapan.Jadi, melalui fasa ini sebenarnya mengajar saya bahawa peranan sahabat seperjuangan amat penting dalam kehidupan seseorang mengejar pelangi dan cahaya kejayaan yang sedang menanti dihadapan. Saudara pembaca, kita sebagai ibu bapa memainkan peranan yang teramat penting dalam menentukan siapa kawan rakan anak-anak.

Bayangkan, jika anak-anak kita tersalah pengaruh kawan. Nauzubillah, ini perkara yang menakutkan saya sebagai ibu bapa zaman moden ini.

Saya dan saudara pembaca mungkin kita sama. Keluar ketika subuh dan kembali kerumah ketika hari melabuhkan tirai.  Pelbagai sikap bos dan juga rakan sekerja dihadapi. Namun, dalam apa jua cabaran, keluarga dan anak-anak perlu menjadi keutamaan. Nanti saya ceritakan bagaimana kesan kesibukkan itu adalah api yang merosakkan anak-anak dan ianya mengambil masa penyembuhan tersebut.

Semoga coretan pagi minggu ini menjadi inspirasi kepada anak-anak dan adik-adik yang berada di pedalaman. Kita semua boleh berjaya walaupun dimana juga berada. Terbaru kejayaan sepupu saya dalam PMR.Tahniah AININ NAZIRA 8A!

Henset aku on 24 jam sehari

Zaman sekarang bohong la kalau kata korang tak melekat dengan henset. Henset dengan quran ,rasanya henset lagi kerap pegang. Waima masuk toilet pun bawa. Ada kan? Bohong kalau tak pernah bawa!

Kisahnya, terasa hati dengan sekelompok manusia. Hish! Aku ni kuat sentap ke? Tak juga, tapi rasa penat! Bukan sebab tak dihargai, tapi heeyy kita ini manusia normal kot!

Ada hati dan perasaan. Contohlah, korang pegang henset 24 jam. Sat-sat tengok henset. Ada ka wassap masuk, penting kan!

Bila korang susah, tengah malam, petang pagi tak kira masa ada wasap dekat orang yang korang rasa boleh minta tolong. Tapi cer pikir, kalau tengah seronok, hidup makin senang ada ke korang ingat dengan orang yang pernah susah demi korang?

Korang tahu tak, disebalik korang mungkin pernah minta bantuan orang tu, atau pinjam duit orang tu atau apa-apa jer la, dia sebenarnya tengah susah!

Penah ke saja-saja wasap tanya “Adik manis ,kau okay ka?” “”Kakak pujaan, macamna okay ka?Sibuk ka?” Huh ! tak ada rasanya!

Once nak bagitahu, adab jaga jugalah. Kalau korang rasa ada perkara personal nak cakap dengan seseorang, wasap sahaja personal. Ini tidak nak maklum satu group wasap “Wei, dia bawa kat aku pekasam!” – Contohlah bahasa orang utara.

Tapi bila ditanya dalam group, hampa tengah bincang apa? “Tak ada apa, ada pesan barang!”

Nak tanya lagi satu soalan, “Korang ni tau dak ada manusia yang tak simpan rahsia?”.

Bila ditanya, terus dijawab , ” Owh, aku kirim pekasam dekat si polan!” “Owh dekat dia ja ka, aku tak dak?”

“Ingat ampa tak mau, dah dok biasa makan”. “Owh, boleh pula ingat-ingat!”

“Jauh nak p ambil kat rumah depa!” “Okay, fine sebab tu la kot aku jatuh ,duduk rumah dua minggu pun depa tak mai melawat, jauh rupanya!”

Haish nak pikir sabar ,memang sabar. Tapi pikir geram tu, memang geram.

Kalau dah rasa jarak 30 minit tu jauh, waima jauh beribu batu tanya tak boleh ka? Eh, wasap aku on 24jam sehari! Ha, takkan tak boleh wasap. Kalau tak boleh wasap call, tak pernah aku tak reply call siapa-siapa!

Itu satu hal, satu lagi dah la jangan kita nak tunjuk pilih kasih dekat mana-mana orang la. Buat apa nak pilih kasih,
kita tau ke esok siapa nak bantu kita?

Hari sama, tarikh sama, kita wish aniversary dekat orang yang kita sayang ja! Walhal yang sorang lagi pun tak kurang penting dalam hidup kau! Sengaja tak ingat atau buat-buat tak ingat? Sendiri jawab la.. sedangkan dok main facebook aku tengok 15jam sehari juga!

Ehm.

Heran aku!

Sejadah Dan Telekung Jadi Saksi!

“Alah, alim lah sangat!” “Konon alim, hati busuk!”. Fuh, rasa terngiang ngiang ditelinga ini mendengar kata-kata daripada seorang wanita ini.

Kata-kata sini tersebut walaupun sekali, namun bagaikan berlalu setiap masa. Ianya meninggalkan kesan mendalam dalam hidup ini.

Tetamu ditapis!

Sebagai seorang pekerja, saya memiliki sebuah bilik kecil yang dipanggil pejabat persendirian. Disinilah setiap kerja saya laksanakan dengan sebaiknya.

Prinsip saya, tiada keperluan untuk berbicara maka diam lebih baik. Tiada keperluan untuk bergurau senda,maka diam.

Oleh sebab itu, apabila tiada kerja yang mendesak dan segala tugasan telah siap saya lebih selesa berada didalam pejabat sendiri.

Ya, saya suka mengunci pejabat. Ops! Sebab apa? Salah satu sebabnya saya boleh menapis siapa yang berhak untuk masuk ke bilik kecil saya. Saya tidak membenarkan mana-mana lelaki terutamanya berada didalam pejabat saya melainkan hal yang mustahak.

Ehm, ada ke yang mustahak? Setahu saya tiada. Jika ada sekalipun ruang utama cawangan saya atau bilik bos lebih layak menjadi saksi perbincangan. Serius, seakan saya seorang yang berlagak dan sombong!

Waktu Tidak Terbatas

Apabila tiba di pejabat,kebiasaanya ro-call bermula seawal jam 8pagi atau jam 9pagi. Jadi, seperti seorang usahawan saya juga berniaga. Perusahaan saya adalah melakukan marketing dengan Allah swt.

Ya, waktu itu waktu dhuha. Ruginya jika seawal pagi saya harus hadir meting atau apa juga tugasan luar. Jadi setiap kesempatan yang ada sebelum jam 8pagi, saya cuba mengadu dan berkasih sayang dengan DIA. Bilik kecil saya lebih layak menjadi saksi setiap perbuatan saya.

Kenapa tidak menggunakan surau?

Satu hari , dalam beberapa bulan lepas bos saya melintasi pejabat saya. Ketika pintu diketuk, saya terus membukanya. Lantas, sempat bos saya mengintai ke dalam pejabat. Ya la, EKSA kan😄.

Ini surau ke pejabat?

Saya hanya mampu tersenyum. Ya! Ada sebab saya hanya melakukannya di pejabat sendiri. Bukan di surau.

Alasan saya:

1) Jika dulu pernah di kritik kerana dhuha, saya tidak lagi mahu menimbulkan fitnah. Biar saya sahaja yang tahu apa saya lakukan di bilik kecil ini.

2) Biarlah masa saya dengan-Nya tanpa diperhatikan sesiapa. Bukan saya sombong, tetapi environment tidak kearah saya hajatkan. Jadi, biar saya lakukan sendirian.

3) Saya tidak mahu perbuatan yang Allah swt anjurkan menjadi buah mulut orang. Malah, tidak juga mahu satu hari nanti seolah-olah saya cuba berlakon dan tiada lagi keikhlasan dalam diri. Saya takut!

Hanya saya , sejadah dan telekung yang menjadi teman setia. Mereka setia menanti saya setiap masa. Takala jiwa resah, hamparan terhidang. Takala ingin terus berbicara dengan-Nya, ambil sahaja di rak.

Ya Tuhan, segalanya mudah bagi aku Teruskan kurniaan-mu ini kepadaku dan bukakan hati ‘mereka’ untuk bersama-sama mentaati Mu. InsyaAllah.

Pergi Korea, wajib kesini!

Assalamualaikum. Apa khabar kalian dihujung minggu ini? Ummi sekarang tengah bercuti dan berehat seketika bersama keluarga

Pada masa yang sama sedang mengikuti facebook Tuan Guru Zamri Mohamad yang sedang berada di Korea.

MasyaAllah, membaca perkongsian beliau membuatkan Ummi teruja untuk menyaksikan sendiri kehidupan di begara orang. Bagaimana sebuah perpustakaan menjadi sebuah lokasi yang di kunjungi oleh masyarakat.

Cuba saksikan di sini.(You tube)

Ini pula gambaran perpustakaan disana. Semua gambar adalah hak milik Tuan Guru Zamri Mohamad.

Ini pula link fb yang menceritakan berkaitan perpustakaan disana.

PERPUSTAKAAN KANAK-KANAK DI KOREA

PERPUSTAKAAN “CHILD & YOUTH” KOREA

Ini adalah contoh buku yang mungkin akan membawa sejarah saya tercipta. 😃

Leftenan Takeatsu Kataoka menulis pengalaman melihat kesukaran para tentera mendarat di Singora pada 8 Disember 1941.

Cik Nirupama Nair nee Dutta menulis pengalaman sebagai seorang jururawat pada waktu Jepun datang menjajah dan tewas di Singapura.

Bermula sebagai penulisan peribadi kemudian diterbitkan menjadi sebuah buku pada tahun 1946 dalam bahasa Bengali (foto).

Pada hari ini saya melihat penulisan mereka di depan mata selepas 70 tahun.

Pada tahun ini saya melihat kumpulan penulis baharu melakukan hal yang sama.

Mereka merakamkan apa yang mereka tahu dan apa yang mereka beritahu ke dalam bentuk buku umum.

Mahukah saudara menjadi sebahagian pembaca yang menjadi penulis pada tahun hadapan?

Kita akan mula mengendalikan bengkel menulis buku umum pada hari Sabtu, 16 Disember ini.

Mendaftar dahulu di goo.gl/E9nxcC dan kemudian tulis sekali, cetak berkali-kali. Insya-Allah.

Bacaan asal disini :

Kisah Leftenan dan Jururawat Menulis

Jom saudara dan saudari sahabat pembaca, kita bina track kita sendiri dan membantu lebih ramai orang berkembang mindanya dengan membaca.

Siapa orang ramai tu? Fokuskan buku kita dan generasi anak-anak kita menjadi antara orang yang mencintai ilmu.

Selamat membaca.