Month: May 2015

SEMANGAT BUSINESS

Ainon Mohd.
Mendorong Semangat Sendiri

Semasa kita baru memulakan bisnes, jikalau tidak ada jualan, semangat kita mudah jatuh.

Kita patah semangat. Hilang percaya-diri. Harapan keluar ikut jendela.

Bangun pagi, serasa macam tidak berani hendak melangkah keluar rumah dan berdepan dengan 1 hari lagi dalam dunia bisnes yang tidak macam disangka….

.

Apabila kita baru hendak mula melangkah ke dalam dunia perniagaan, pilih bisnes yang mudah mendatangkan jualan.

Jangan pilih produk yang sukar dijual, nanti semangat kita jatuh.

Jualan adalah pendorong paling penting. Apabila ada jualan, semangat kita kukuh. Apabila tidak ada jualan, semangat kita jatuh.

.

Mulakan bisnes dengan menjual produk yang biasa-biasa, yang hari-hari dapat dijual, meskipun untungnya sangat sedikit.

Kita bukan mahu untung besar. Kita mahu menjaga supaya semangat kita tidak jatuh akibat tidak dapat menjual.

.

Apabila semangat kita tinggi, akal kita mudah berfikir, tiap-tiap pagi kaki kita ringan melangkah keluar rumah, pulang ke rumah dengan semangat kekal tinggi.

Perlahan-lahan kita akan menambah produk-produk yang kita tawarkan kepada pelanggan kita. Pelanggan semakin puas hati, mereka membeli semakin banyak.

Perlahan-lahan jumlah pelanggan kita bertambah….

.

12 rakaat DHUHA

Inchek Zarep

Ini mungkin membantu anda untuk buat Duha 12 rakaat.

#1. Kelebihan
Pengalaman saya 12 rakaat Duha memang super power. Memang dapat feel rezeki datang mengejar kita. Takkan dapat rasa kalau tak buat! Confident dalam buat apa perkara. Dapat ilmu baru dengan pantas dan inshaAllah dapat partner yang tepat.
.
#2 Cara saya buat
– Seawal pagi kira-kira 100 minit selepas masuknya waktu subuh atau 15 minit selepas syuruk atau saat anda lihat matahari pagi sedang menyala masuk ke celah-celah ruang rumah.
.
Biasa ambil masa dalam 15 minit. Tak lama mana pun. Kalau kita boleh layan wasap sampai 1,2 jam takkan 15 minit untuk tarik rezeki kita tak bole buat. Kan? (Nak buat 2 rakaat tak masalah tapi feel dia tak sama langsung dengan 12 rakaat + awal pagi)
.
– Rakaat pertama surah Ad Duha dan rakaat kedua surah Al Asr
.
Rakaat ketiga sampai rakaat ke 12 baca surah Al Fiil menurun sampai ke An Nas. Saya buat begini supaya saya tidak lupa bilangan rakaat yang saya buat (saya juga insan yg lalai dalam solat)
.
Sujud akhir (rakaat ke 12) saya baca Al Wahab 40x (rujukan daripada kitab Hisni Hasin) fadhilatnya Allah akan beri rezeki dari sumber yang tak disangka-sangka.
.
Habis solat saya istighfar 3x dan baca Al Basit 10x kemudian sapukan pada wajah (juga rujukan kitab Hisni Hasin) dan disambung dengan doa solat Duha.
.
#3 Doa saya
InshaAllah ini perkongsian saya. Mudah-mudah anda yang membaca dapat amal dan sampaikan. Saya akan doakan anda dalam Duha saya menjadi orang yang penuh keberkatan, kekayaan dan kebaikan.
.

AYAH

Surau Al-Huda 5R4
UNTUK RENUNGAN AYAH-AYAH

1. Sebenarnya apabila kita mempunyai anak, ramai yang sudah mengaku menjadi AYAH, sebenarnya belum lagi, ibarat orang yang baru memiliki bola, dah mengaku jadi footballer.. Kena belajar bagaimana nak imbang bola itu..

2. AYAH itu sebenarnya gelaran untuk lelaki yang mahu mengasuh anak, bukan sekadar ‘membuat’ anak.. astagfirullah. Maaf ye macam kasar je.. kerana ramai lelaki begitu, tapi bukan semua.

3. Seorang AYAH yang mahu terlibat mengasuh anak-anak bersama isterinya, sebenarnya separuh permasalahan keluarganya ini telah diatasi.. Tak caya tanyalah isteri-isteri..

4. Sekiranya seorang AYAH yang tugasnya cuma menyedia dan memberi wang sahaja, ia telah menyamakan dirinya dengan mesin ATM. Didatangi anak ketika diperlukan sahaja. Hu hu Muhasabah diriku..

5. Hari ini memang telah hilangnya fungsi tarbiyah dari AYAH, banyak AYAH tidak sedar bila anak lelakinya memasuki alam baligh.. dan anak perempuannya dah mula malu-malu.. Ruginya ayah..

6. Jika ada anak yang durhaka, sebenarnya ia juga dari AYAH yang durhaka. Ini istilah Sayyidina Umar Al Khattab..

7. Sekiranya seorang AYAH yang ingin didoakan oleh anaknya, berdoalah selalu dari sekarang untuk anaknya dan didiklah dengan agama..

8. Sekiranya AYAH ingin dimuliakan oleh anaknya, usahalah memuliakan anaknya dengan ilmu agama..

9. Mengikut kajian, ramai ayah-ayah yang hampir kehilangan ciri-ciri AYAH yang sebenar. Kerana semua pengajar anak di masa kanak-kanak diisi oleh kaum ibu sahaja.

10. Padahal keberanian, survival dan ketegasan, harus diajarkan di usia kecil oleh ayah-ayah. Dimanakah AYAH sang pengajar utama?

11. Dunia AYAH ketika ini bagi anak-anak hanyalah angan-angan mereka sahaja. Anak-anak mencari ayah mereka di surat khabar, tv dan komputer…

12. Banyak anak-anak sudah merasa yatim sebelum waktunya, sebab AYAH dirasakan tak hadir lagi dalam kehidupan mereka. Kerana amat sibuk dengan dunia ayah.

13. Ayuh wahai ayah-ayah semua, ambillah Semangat Al Quran mengenai pendidikan mengedepankan AYAH sebagai tokoh. Kita kenal Lukmanulhakim, Ibrahim, Ya’qub, Imron. Dalam Al Quran mereka adalah contoh AYAH yang perihatin.

14. Ibnul Qoyyim dalam kitab Tuhfatul Maudud berkata: Jika terjadi kerusakan pada anak, penyebab utamanya adalah AYAH..

15. Ingatlah! Seorang anak bernasab kepada AYAHnya bukan ibu. Nasab yang merujuk kepada anak menunjukkan kepada siapa Allah meminta dipertanggung jawapan kelak.

16. Rasulullah yang mulia, sejak kecil ditinggal yatim oleh AYAHnya. Tapi nilai-nilai keAYAHan tak pernah hilang dan diperolehi dari datok dan ayah saudaranya sendiri..

17. Generasi sahabat menjadi generasi gemilang kerana AYAH terlibat dalam mengasuh anak bersama ibu-ibu mereka. Mereka digelari umat terbaik.

18. Di dalam AlQuran ternyata terdapat 17 dialog pendidikan anak-anak. 14 diantaranya iaitu antara AYAH dan anak. Ternyata AYAH lebih banyak disebut di dalam alquran!

19. Marilah semua wahai AYAH-ayah untuk melibatkan diri dalam pendidikan baik di rumah, sekolah dan dimasjid..

20. Ibu memang madrasah pertama seorang anak. Tetapi AYAHlah yang menjadi mudirnya. (Pengetuanya).

21. Ibarat burung yang punyai dua sayap. anak memerlukan kedua-duanya untuk terbang tinggi ke angkasa. Kedua sayap itu adalah AYAH dan ibunya.

22. Ibu mengasah kepekaan rasa, AYAH memberi makna terhadap logik. Kedua-duanya diperlukan oleh anak

23. AYAH mengajarkan anak menjadi pemimpin yang tegas. Ibu membimbingnya menjadi pemimpin yg peduli. Tegas dan perihatin itu sikap utama.

24. Jom wahai ayah-ayah pujuklah diri untuk berubah dan sebarkan perkongsian ini agar makin banyak AYAH-ayah yang perihatin dengan urusan pengasuhan dan membentuk generasi pejuang dunia akhirat. Allahuakbar..
Wallahua’lam.

Business Bagi Orang Bekerja

NAK MINTA NASIHAT BISNES PALING JUJUR? INI DIA :
.
Pagi2 buka fb, ada seorang pm minta nasihat saya tentang bisnes. Dia masih bekerja tapi sedang menimbang utk berhenti & join bisnes.
Selalunya saya akan kongsikan point-point ‘baik’ seperti :
– bisnes ada freedom.
– lubuk kekayaan
– anda tentukan gaji sendiri dll
Tapi kali ini saya kongsikan REAL fact. Tidak mahu selindung-selindung lagi. Ketahuilah bila masuk bisnes terutamanya 3 tahun pertama, mengambilkira kita kurang pengalaman & kurang ilmu, ini REALITI yg bakal anda lalui :
– hujung bulan, tiada siapa yg akan hulur duit bayar bil & ansuran rumah anda. No money hujung bulan as usual. So kita must plan dari awal bulan utk itu.
– No more ‘sabtu ahad’ hari cuti atau kerja 8-5 sahaja. Bisnes kena aktif tiap-tiap hari. Pagi hingga tengah malam.
– Jika waktu kerja anda fikir dah banyak kerja, bila masuk bisnes anda akan berhadapan lagi banyak kerja. 10 KALI GANDA.
– Tekanan? Ya ada dan sangat tinggi, sebab dulu anda hanya fikir nak bayar bil sensorang, kini anda akan fikir bil orang lain (gaji pekerja).
– Anda nak berbisnes sebab nak rileks? Jangan harap. Disini anda perlu menguras tenaga 120%. Anda perlu luarbiasa kreatif. Anda perlu luarbiasa open kpd semua orang. Anda perlu luarbiasa tabah & sabar.
– Kalau anda jarang berdoa, kurang jaga solat, kurang berzikir, bisnes anda lebih mudah melingkut kerana ‘wifi’ anda dengan Maha pembuka rezeki selalu sangkut.
Ini realitinya. Tak percaya, tanya otai-otai bisnes.
Tips ini hanya akan valid jika anda nak bisnes berjaya. Kalau anda masuk bisnes atas mentaliti nak melingkup pada hujungnya atau mentaliti ‘so-so’, jangan percaya tips di atas.
Even, jangan masuk bisnes jika anda tak prepare mental & fizikal berdasarkan point di atas. Jika tidak anda pasti kecewa, sama seperti beratus ribu yg lain yg masuk bisnes & kemudiannya melingkup.
Sebab mereka fikir, masuk bisnes nak rileks & jadi boss!
Mereka tak perasan, dalam bisnes kita kuli nombor 1.
Cuma berita baiknya, boss kita luarbiasa : Tuhan.
Thats why Dr. Azizan Osman & saya tulis buku Hidup Luarbiasa. Nak betulkan alignment dalaman dulu sblm betulkan ilmu luaran. Selalunya orang yg betul pemikiran (ada syukur, sabar redha tawakkal doa sujud dll), bisnesnya pasti mantap.
Sbb dalamanlah yg mencerminkan luaran.
Dapatkan buku ini di www.bukuhidupluarbiasa.com

MENGAMBIL KESEMPATAN ATAU MEMBERI PELUANG

MENGAMBIL KESEMPATAN ATAU MEMBERI PELUANG
OLEH : PROF MUHAYA
Apabila kita hendak memberi, usahlah kita berfikir sama ada orang yang meminta itu mahu mengambil kesempatan ke atas kita atau pun tidak? Kalau dia menipu kita bermakna dialah yang berdosa. 
Sebenarnya di dunia ini manusia ada tiga jenis-.
 1)manusia yang buta mata hati. yang menganggap orang meminta-minta itu menyusahkan dan tidak tergerak langsung hatinya untuk memberi. 
2)manusia yang suka menghukum orang atas nilaian luarannya, biarpun baru pertama kali menemuinya. Iaitu apabila dia melihat orang yang meminta-minta itu, dia membuat nilaian sendiri, contohnya dia akan berkata, “Mengapa dia malas bekerja? Sepatutnya dia bekerja supaya dia tidak meminta-minta daripada orang”. 
3)manusia yang tidak berkira. Iaitu manusia, yang apabila datang orang yang meminta kepadanya, dia tidak banyak soal terus memberi dengan ikhlas, bersangka baik dan berharap dengan pemberiannya itu orang yang meminta-minta itu akan berubah.

JANGAN BANGGA DIRI

Saya akan kenang kisah ini sampai bila2. (Dengan izin Tuhan)

Tadi, pengunjung di pesta buku tidak ramai. Jadi selepas asar, ada ruang saya dan rakan ke booth Arab Saudi. Dapatlah Quran free lagi.

Selepas itu, di pentas utama, mereka adakan cabutan bertuah. Hadiah utamanya dapat mengerjakan Haji. (Mereka adakan setiap hari jam 6 petang selama pesta buku) Ini sesuatu yang semua orang Islam cita2 kan.

Saya ikut sekali. Sangat mudah. Cuma isi borang.

Nama : Mohamad Bahruddin (biasanya saya letak Bahruddin Bekri sahaja, tetapi entah mengapa tergerak letak nama penuh tanpa nama bapa)
Umur : 34
IC : …
No hp : …

Kemudian jawab soalan yang mereka sudah tandakan jawapannya.

Sementara menunggu borang dikutip, diadakan acara menjawab soalan2 mudah. Hadiahnya Quran.

Antara yang saya ingat adalah, “Siapakah khalifah Islam yang ketiga?”

Soalan mudah tetapi kerana saya sudah ada Quran percuma, saya diam2 sahaja.

Seorang lelaki datang ke pentas dan menjawab dengan yakin, “Saidina Ali.”

Terus saya meraup wajah. Geleng2 kepala. Mungkin dia nervous atau panik berada di pentas utama.

Selepas diberi beberapa klue, akhirnya dia menjawab dengan betul.

Apabila borang2 sudah dikumpulkan, mereka pun adakan cabutan itu. 20 cabutan yang terawal dapat Quran. Kemudian cabutan yang terakhir barulah hadiah utama.

Selepas kertas cabutan akhir sudah berada di tangan orang Arab, dia berkata, “Pemenangnya berumur lebih 30 tahun.”

Saya sudah berdebar2. Ada harapan.

“Dia adalah lelaki.”

Saya tambah berdebar2. Harapan semakin naik.

“Umurnya, 34 tahun.”

Saya sudah hampir melayang2. Harapan semakin jelas.

“Siapa umur 34 tahun di sini, angkat tangan?”

Ada dua orang sahaja yang angkat tangan, termasuk saya. Peluang saya 50 50.

“Pemenangnya adalah, Mohamad….”

Kaki saya seperti sudah tidak jejak ke tanah. Terlalu ingin saya naik Haji. Memang Tabung Haji sudah cukup syarat minimum, tetapi menunggu giliran itu yang entah bila. Harapan pula sudah meninggi ke langit.

“Mohamad Naim.”

Saya tergamam sebentar. Bukan saya. Ya, bukan saya. Saya hanya diam. Kelu.

Rakan saya segera berkata, “Bukan ini orang yang jawab salah tadi?”

Saya amat-amati dia. Memang dia yang jawab salah tentang khalifah Islam yang ketiga.

“Tadi dia malu, sekarang Allah muliakan dia,” sambung rakan saya.

Saya pula, pada mulanya hanya tergamam sehinggalah ketika naik motosikal dalam keadaan renyai2, terfikir mengapa bukan saya yang dipilih menjadi tetamu Dia?

Mengapa tadi sepertinya sudah diberi harapan, hampir sempurna dan seketika itu ia direntap. Sekiranya tidak tepat pada umur dan nama, mungkin tidak ada apa2. Mungkin dengan mudah saya berkata, ia belum rezeki. Tetapi ini persis sekali.

Apa yang Allah mahu beritahu? Ia bukan sekadar mahu memberi ingat yang saya belum ada rezeki. Mengapa tadi perasaan saya diangkat tinggi2, hanya kemudiannya untuk disentap jatuh? Mengapa Allah beri rasa seperti itu sekali kepada saya?

Tidak ada kata kebetulan melainkan semua dalam rencana-Nya.

Ingatlah kembali, pada laku saya ketika pemenang tadi yang menjawab salah. Saya meraup2 wajah sambil geleng2. Perbuatan yang identik dengan kata2 sombong, “Takkan itu pun tak tau? Malunya aku.”

Mungkin itu yang terdetik dalam hati saya tadi. Kesombongan. Belum lagi layak menjadi tetamu-Nya. Walaupun hanya itu.

Apapun Allah jugalah yang lebih tahu.

Dalam renyai tadi, entah mengapa tumpah jugalah air mata.

Moral of the story….. Jangan terlalu bangga dengan diri sendiri dan memperkecilkan orang lain dan jangan hina orang lain. Sesungguhnya kita adalah hambaNya, tiada apa yang perlu dibanggakan, apa yang ada pada diri kita adalah milikNya jua.

AYAT BISNES TIDAK PATUH SYARIAH

PESAN GURU BISNES
———————————-

Dalam agama, tidak boleh menjual ataupun membeli ‘benda’ yang diistilahkan sebagai hasil (outcome).
Contoh ayat ‘hasil’ yang tidak patuh syariah:
* “Jika anda mengikuti program ini, anda akan jadi luar biasa.”
– ‘anda akan jadi luar biasa’ adalah hasil
* “Jika menjual produk ini 20 kotak seminggu, komisyen satu kotak RM80, kamu sudah dapat RM1,600 seminggu”.
– RM1,600 adalah hasil
* “Guna produk XYZ, anda akan jadi putih dalam masa 7 hari sahaja.”
– Cantik dalam 7 hari adalah hasil
* “Jika kamu beli mesin air ini, kamu boleh menjual air dan mendapat untung sehingga RM100K setahun!”
– untung RM100K setahun adalah hasil
Sumber: Puan Ainon

::Berilah anak masa dan kasih sayang::

::Berilah anak masa dan kasih sayang::
Malam itu saya benar-benar sibuk. Selepas solat Isyak dan menikmati hidangan, saya terus ke meja tulis, mahu menyiapkan kertas kerja yang akan saya bentangkan pada mesyuarat tiga hari akan datang.
Baru nak mula, anak tunggal saya Serena 6, tiba-tiba datang menghampiri dan membawa sebuah buku. Saya kerling nampak dia tersengih-sengih manja. Begitulah dia, kalau ada sesuatu yang dimahukannya, dia akan bersikap terlalu manja.
“Papa! Bacakan buku cerita in. Bagus tau! Cerita pari-pari, Ina nak dengar,” Kata Serena menghulurkan buku bergambar itu pada saya. “Buku baru ya?” saya bertanya berbasa basi tanpa menoleh, sekadar melayan.
Serena mengangguk lantas memberitahu buku itu dibelinya pagi tadi.
“Papa sibuk, lain kali boleh tak?” saya memujuk. Serena memuncung, memperjelaskan rasa kecewanya, tapi saya benar-benar sibuk. “Bolehlah Papa…sekejap saja. Ceritanya sedap.” Rengek Serena enggan mengalah.
” Kan papa kata sibuk! Suruh mama baca…” “Mama basuh pinggan. Alaaa.. bacalah, papa!” Serena merengek sambil menghentak-hentak kakinya ke lantai. Nyata dia tidak mahu mengalah.
“BUDAK INI..!!!” Tak reti bahasa ke? Pergi sana !!!!” saya jerkah permata hati saya itu. Serena panik. Dia terperanjat sungguh kerana tidak menyangka saya bertindak sejauh itu. Nampak jelas matanya sedikit berkaca, lalu dia beredar sayu.
Dalam nada sebak, dengan muka yang sebek, Serena beredar sambil menoleh ke arah saya. Dalam suara tersekat-sekat dia bersuara, “Nanti papa bacakan kuat-kuat cerita ini kat Ina, ya papa!”
Saya hanya memandang tajam ke arahnya. Sebaik tiba di pintu bilik dia menjeling saya, kali ini saya mengangguk. Masa terus berlalu, seminggu, dua minggu namun kesibukan saya semakin bertambah. Setiap kali pulang, Serena tidak merengek minta dibaca cerita pari-pari itu, namun tangannya tak lepas memegang buku itu. Mungkin juga dia faham saya terlalu sibuk.
Pada minggu berikutnya sedang saya, isteri dan Serena menikmati sarapan bersama, saya perhatikan buku itu masih dipegangnya.
“Mama dah baca, seronok papa,” kata Serena. Saya mengangguk sambil tersenyum. “Bila papa nak bacakan?” tiba-tiba Serena bertanya. “Mama dah bacakan, okeylah tu!” Nampak wajahnya terkuncam.. Saya terus menyuap makanan. “Mama baca perlahan. Nanti papa bacakan kuat-kuat ya!..katanya.
Saya mengangguk. Selesai makan saya mencapai akhbar. Lembar demi lembar saya tatapi. tidak terfikir untuk menunaikan impian Serena. Tiba-tiba terdengar bunyi suatu dentuman yang cukup kuat di luar. Konsentrasi saya cuma terganggu seketika, sebelum kembali memusatkan perhatian ke dada akhbar.
Tiba-tiba pintu pagar rumah digegar, saya segera menjenguk. Jiran-jiran Mengatakan Serena dilanggar kereta. Saya panik, sempat berfikir, bila pulak dia keluar? Tadi ada kat dapur. Saya memekik memanggil isteri sebelum meluru ke lokasi kemalangan. Sungguh kabar itu benar, Serena terkulai di ribaan seorang jiran yang sedang memberi bantuan. Saya terus pangku anak saya, masuk ke kereta jiran yang sedia memecut ke hospital.
Darah membasahi pakaian Serena. Nafasnya sesak. Isteri meraung sekuat hatinya.
“Ina?! Ina?..! Inaaaaaaa!!! ” saya memanggil-manggil perlahan namanya Dipangkal telinga Serena yang berada dalam pangkuan. Tatkala itu nafasnya tersekat-sekat. “Papa..Mama. .Ina takut. Ina sayang papa, Ina sayang Mama, Ina tak nak mati!” bersuara Serena antara dengar dan tidak sambil membuka matanya yang dipenuhi darah, saya kesat darah itu dengan tisu. Namun sekadar cuma. Darah kembali memenuhi wajahnya. Tangisan kuat isteri saya membuatkan jiran yang memandu terus memecut. Di hospital, Serena di tempatkan di bilik ICU ekoran keparahan kecederaannya.
Masuk Hari kedua, keadaan Serena tak berubah. Dia masih tidak sedarkan diri dan terpaksa bernafas menggunakan respirator. Itulah saatnya saya merasa cukup bersalah. Lalu petang itu, saya bacakan cerita pari-pari dalam suara yang kuat tetapi tersekat-sekat di sisi katil Serena. Semakin kuat saya membaca, semakin merumbai air mata.
Kekesalan berlabuh, tapi segalanya telah musnah. Mungkin Serena tidak dapat mendengar jalan cerita yang sangat diminatinya itu. Keesokan harinya, saya bacakan sekali lagi, masih dalam nada suara yang kuat.
Kemudian setiap hari saya bacakan cerita itu di telinga Serena, sementara isteri saya tak henti-henti menangis. Dia mungkin terlalu marah dan kesal dengan tindakan saya terhadap Serena sejak seminggu yang lalu.
Masuk hari ketujuh, sebaik saya mula membaca, Serena tiba-tiba membuka matanya perlahan-lahan. Saya nampak terlalu sukar untuk dia melakukan.
Bacaan saya terhenti, air mata merembes dan saya usap-usap kepalanya. Beberapa ketika kemudian, Serena memejamkan semula matanya, pejam untuk selama-lamanya. Saya seperti terdengar suara Serena mengucapkan terima kasih kerana membacakan cerita itu padanya.
“Papa.. nanti bacakan cerita ini kuat-kuat pada Ina ya?” kata-kata Serena masih terngiang-ngiang di telinga saya sehingga ke hari ini, walau setahun berlalu.
Hingga kini saya tertanya-tanya, apakah sedikit perhatian yang diperlukan oleh seorang anak terlalu mahal untuk diberikan oleh seorang lelaki yang bergelar ayah? Saya tidak dapat menjawap, selain air mata yang tumpah.
================
Seringkali kita umpan anak2 dengan hadiah/ duit/ barang2 mainan bila kita rasa kita tiada masa untuk mereka.. walaupun kita mampu bagi apepun.. mereka akan tetap menuntut masa dan perhatian. Yang bekerjaya. Sesibuk manepun.. luangkanlah sedikit masa dan perhatian untuk anak2. Anak2 pun ada perasaan.. sampai masa nanti.. kita pula menuntut perhatian dari anak2..

[TUGAS SUAMI & TUGAS ISTERI]

Nuyun Najmi

JANGAN ikut BUDAYA Melayu. IKUT apa yg Nabi AJAR.
.

Cerita penceramah & pakar kaunseling rumahtangga TUAN HJ HUSSIM, sahabat baik Dato Fadzilah Kamsah. Dia mengaku sgt bahagia bersama isterinya…
Katanya,” Sy bangga nak bagi tahu semua, dulu waktu anak-anak kecik, sayalah tukang cuci punggung anak2, salin lampin, sampai anak pancut kat muka, sayalah tukang basuh baju lampin semua…tu kerja saya…Isteri sy kata, “abg, malam2 abg ambik alih buat kerja tu semua ok”…kita sama2 kerja.
.

“Saya nak bagitahu, dalam rumahtangga, suami kena rajin. Tak boleh malas… Lani dah senang, baru saya cari pembantu kat isteri saya. Tapi saya bangga nak bagi tahu itu yg sy buat dalam rumhatangga selama ini. Jemur baju kat luar, jiran sebelah tegur. Semua tu kerja saya dan sy tak malu mengaku..”
.

Berforum pula sy dgn USTAZ NIZAM KADIR, katanya..
wink emoticon suami kena rajin, sampai siapkan makan untuk isteri sampai isteri boleh mkn,
wink emoticon siapkan pakai sampai suami tolong iron baju isteri,
wink emoticon siapkan rumah sampai suami yg jaga kebersihan rumah, mengemas semua suami,
.

Habis isteri?
Isteri sediakan diri untuk suami, bercantik2, picit2 suami, bermuka manis.
Kalau isteri buat kerja rumah, isteri dapat pahala.

Sebab tu kalau sama2 kerja, sama2 buat, tapi suami kena lebih sebab tu memang tanggungjawab suami.
.

Isteri kalau buat lebih, suami jangan lepas tgn pula, kena ada belas kasihan sebab ni bukan tugas isteri. Tapi hari ini perempuan buat kerja sampai tak ada masa rehat langsung, Mana tak tarik muka, mana muka tak nampak penat. Mana tak komplen suami. Macam mana nak bahagia rumahtangga?

Kita hari ni org Melayu nampak suami buat lebih sikit, kita kata isteri dia queen control, Padahal itu yg Islam suruh. Org perempuan buatlah kerja macam2, dlm hati dok menyumpah seranah, dalam hati dok kata nak redho tapi tak ikhlas2 juga, sia2 saja.Last2 penat dpt, dosa pun dpt”
..

USTAZ ZAHAZAN MOHAMAD:
“Menurut pendapat masyhur kalangan EMPAT MAZHAB, seorang isteri tidak diwajibkan melayani suaminya iaitu menyediakan makan, mencuci pakaian dan seumpamanya.
Seandainya isteri melakukannya, ia hanyalah sebagai kesopanan atau akhlak mulia terhadap suami. Bukan kerana kewajipannya.
.

Oleh itu, jika suami menuntut isterinya atas masalah ini ke pengadilan syariah, maka tetap isteri tidak boleh dipaksa (tidak diwajibkan) melayani suaminya. Maka, sangatlah adil kalau suami bekerja, memeras keringat untuk menanggung kehidupan keluarganya. Sedangkan isteri bekerja dirumah melayani kepentingan keluarga.
.

Jika isteri bekerja di luar rumah (sama2 mencari nafkah) , maka sudah seharusnya suaminya turut membantu menyelesaikan pekerjaan di rumah. Apalagi jika mereka mempunyai anak yang masih kecil”

Jika kita tiada ilmu, jangan kita memandai-mandai menjatuhkan hukum semua urusan rumahtangga adalah kewajipan isteri.
..

Ikutlah acuan yg Nabi ajarkan. Saidatina Aisyah melaporkan Nabi ketika di rumahnya, bagindalah yang paling bnyk senyum pada isterinya, yg paling bnyk khidmat dan buat kerja rumah untuk isterinya….

Menjadi wanita tidak penat. Jika suami faham tanggungjawab.
Menjadi suami tidak penat, bilamana semua beban kerja hilang dgn melihat senyuman, kecantikan dan kasih syg seorang isteri.
..

Adilnya Islam bila kita sama2 membantu…sama2 memuliakan antara satu sama lain.

SEMOGA ALLAH AMPUNKAN KITA SEMUA.

RAHSIA ANAK HEBAT -11 RAHSIA

Oleh:
Dr. Hj. Tengku Asmadi bin Tengku Mohamad
drasmadi@maptraining.com.my
www.tengkuasmadi.com
www.facebook.com/drasmadi

Selama tujuh belas tahun menjalankan program motivasi bagi para pelajar dan setelah lebih seratus ribu pelajar yang menyertai program-program yang dijalankan maka didapati anak hebat melakukan sesuatu (sama ada mereka sedar atau tidak) yang tidak dilakukan oleh anak-anak biasa.  Apabila kita bertanya kepada anak ini apa rahsia kehebatannya maka dia sendiri sukar menjelaskannya.  Sebab itu bukan bidangnya.  Namun, cara fikir, sikap, tingkah laku, tindakan serta cara mereka memberi reaksi kepada sesuatu perkara amat berbeza berbanding anak-anak yang biasa pencapaiannya.

Malah anak hebat kelihatan lebih berdisiplin, punya wawasan, ada sasaran, matang berfikir, mudah bergaul, seimbang hidupnya, bagus akhlaknya serta taat agamanya.  Dia bukan sahaja disenangi oleh gurunya tetapi dalam masa yang sama disukai oleh rakan-rakannya.  Anak-anak sebegini cemerlang dalam akademiknya dan ko kurikulum lalu seringkali ditabalkan sebagai tokoh pelajar oleh guru dan pihak sekolah.  Ibu bapa pasti bangga jika anak mereka termasuk dalam kategori ini.

Jadi, apa yang ada pada anak ini dan tiada pada anak-anak yang lain?  Ada ketikanya anak hebat ini datangnya dari keluarga biasa sahaja.  Malah ada diantara mereka anak yatim yang sudah ketiadaan ayah.  Ada juga yang datang dari keluarga mangsa penceraian.  Pendek kata persekitaran, keadaan keluarga, kesusahan dan kemiskinan tidak menjejaskan dirinya untuk lahir sebagai insan hebat.

Rahsia pertama: Anak hebat punya matlamat yang jelas dan tidak sanggup berkompromi dalam merealisasikan matlamatnya itu.  Apabila ditanya apa cita-citanya apabila dewasa nanti, anak hebat boleh memberikan jawapan dengan pasti akan cita-citanya itu.  Matlamatnya cukup jelas.  Malah dia tahu kenapa dia mahu mencapai cita-citanya itu dan untuk apa.  Dia cukup yakin bahawa hanya faktor masa sahaja yang menghalangnya mencapai cita-citanya sekarang.  Namun satu hari, ia pasti menjadi kenyataan.

Rahsia kedua: Anak hebat pentingkan pelajarannya.  Dia tahu hanya pelajaran sahaja yang membolehnya mencapai semua cita-citanya.  Sebab itulah anak hebat sentiasa memberikan tumpuan dalam kelas, menyiapkan semua kerja sekolah yang diberikan dan mengulangkaji pelajarannya.  Malah anak hebat menyertai program motivasi luar bagi mendorong dirinya dan memantapkan teknik dan kemahiran belajarnya.

Rahsia ketiga:  Anak hebat tidak malu mengakui kelemahannya dan meminta bantuan bagi mengatasi kekurangannya itu.  Anak hebat sedar bahawa tidak semua orang tahu semua perkara.  Dia juga sedar bahawa setiap orang memiliki kehebatan, bakat serta kebolehan yang berbeza-beza.  Menyedari akan perkara ini maka anak hebat sentiasa mencari bantuan bagi mengatasi setiap kelemahannya itu.
Rahsia keempat: Anak hebat menjalinkan hubungan yang baik dengan semua orang.  Mereka hormat kedua ibu bapanya dan sentiasa dengar akan nasihatnya.  Anak hebat sentiasa berusaha menyenangkan dan menggembirakan keduanya.  Anak hebat juga sentiasa membantu dan mesra dengan adik beradiknya.  Dia juga disenangi oleh rakan-rakannya dan sentiasa menolong mereka sama ada dalam pelajaran atau urusan hariannya.  Anak hebat sentiasa dipuji oleh guru-gurunya dan menjadi ayam tambatan disekolahnya.  Dia juga sentiasa boleh diharapkan dalam apa juga urusan dan sentiasa bersedia untuk membantu.

Rahsia kelima: Anak hebat sentiasa muhasabah tindak tanduknya dan memantau prestasi pencapaiannya.  Dia tidak membiarkan kemajuannya terbantut.  Dia tahu dimana dia berada sama ada semakin hampir atau masih jauh dari sasarannya.  Apabila dia dapati sesuatu perlu dilakukan bagi memperbaiki prestasinya lalu dia ambil tindakan yang proaktif dan melakukannya tanpa menunggu disuruh, diarah atau ditegur.

Rahsia keenam:  Anak hebat sentiasa lakukan yang terbaik dan bersungguh-sungguh dalam apa jua perkara.  Bagi seorang anak hebat tiada pekerjaan yang main-main dalam falsafah hidupnya.  Apa sahaja yang perlu dilakukannya maka dibuat sebaik mungkin.

Rahsia ketujuh:  Anak hebat istiqamah dalam usahanya.  Anak hebat percaya kejayaan besar yang mahu dicapainya esok hari adalah himpunan kejayaan-kejayaan kecil yang diperolehinya setiap hari.  Oleh itu, dia sentiasa istiqamah.  Dia bukan seorang yang hari ini rajin esok tidak atau hari ini buat sikit esok banyak.  Sebaliknya dia membuat perancangan belajar dan konsisten belajar mengikuti perancangan tersebut tanpa bosan atau jemu.

Rahsia kelapan:  Anak hebat sentiasa belajar dari orang lain dan suka hadiri pelbagai program, aktiviti dan seminar yang membuka mindanya.  Anak hebat mempunyai mentor atau model ikutan.  Dia belajar dari mentornya dan lakukan apa yang model ikutannya lakukan.  Dia tahu bahawa kejayaan yang mahu dicapainya itu telah pernah dicapai oleh orang lain.  Sebab itulah mereka ikuti pelbagai program bagi mengetahui apa orang hebat lakukan dan meniru perlakuan tersebut.

Rahsia kesembilan:  Anak hebat sentiasa ingat Allah.  Anak hebat tahu manusia ini hanya mampu berusaha tetapi Allahlah yang akan menentukan segalanya.  Dia juga tahu jika dirinya engkar akan perintah Allah, bergelumang dengan dosa dan maksiat maka Allah akan tutup hatinya dan hilang keberkatan dalam usahanya.  Sebab itulah anak hebat menjaga solat lima waktunya, melakukan banyak amalan sunat, membaca al-quran setiap hari, berpuasa sunat Isnin dan Khamis, ada amalan-amalan doa hariannya dan basah lidah serta hatinya dengan zikir.

Rahsia kesepuluh:  Anak hebat tidak pernah sombong dengan apa yang dicapai atau diperolehinya.  Dia sentiasa bersyukur apabila mencapai kejayaan dan kecemerlangan dan berkongsi kegembiraannya dengan mereka yang ada disekelilingnya.  Anak hebat tidak pernah menunjuk-nunjuk atau mendabik dada.  Dia tahu sifat sombong hanya akan merosakkan akhlak dan amalannya.  Dia berterima kasih kepada semua orang setiap kali beroleh kejayaan.  Padanya apa juga kejayaan yang diperolehinya itu adalah kejayaan mereka yang sentiasa bersama-sama dengannya.

Rahsia kesebelah:  Anak hebat sedar bahawa hanya dia yang boleh tolong dirinya bukannya orang lain.  Anak hebat tahu bahawa orang lain boleh membantu sedikit sahaja tetapi dirinyalah yang akan membawanya ke puncak jaya.  Kalau tidak faham satu dua perkara bolehlah bertanya pada guru.  Itu pun setelah diri sendiri berusaha memahami dan menyelesaikannya dahulu.  Bukan serahkan semua perkara bulat-bulat pada guru atau meminta bantuan penuh dari rakan.

Bagi memudahkah ibu bapa melahirkan anak hebat ini maka dia mesti terbuka mindanya dan didorong agar mahu melakukan kesemua sebelah rahsia di atas itu.  Sepanjang cuti sekolah ini Seminar Motivasi Alihan Pelajar (MAP) selama dua hari bagi melahirkan anak-anak hebat akan diadakan di Johor Bahru dan di Kuala Lumpur.  Motivasi ini telah dijalankan selama tujuh belas tahun dan telah melahirkan lebih seratus ribu pelajar.  Anak hebat perlukan satu program yang juga hebat dan insya Allah, MAP adalah jawapannya.  Oleh itu ibu bapa perlu berkorban sedikit bagi memastikan anak-anaknya lebih berani selepas ini. Adalah lebih mudah bagi mencipta kejayaan apabila kita ada mentor, tahu cara dan tahu rahsianya.